YTUBE
BNNP Jambi Berikan Bimtek Lifeskill Untuk Kampung Nelayan BerSinar Fashion Street Batik Tanjab Barat Sambut Hari Barik Nasional Tahun 2022 Tim Gabungan TNI-Polri Kota Jambi Sosialisasikan Pencegahan Aksi Kejahatan Jalanan dan Geng Motor Ingin Eksis di Dunia Entertainment, Git Sigit Santoso Pilih Berkarya daripada Cari Sensasi Ketua Dekranasda Jambi Puji Keberhasilan Tanjabbar Kembangkan Batik Lokal

Home / Pemerintahan

Minggu, 14 Juli 2019 - 09:09 WIB

123 PNS Pensiun Tahun 2019, Tanjabbar Kekurangan PNS

KUALA TUNGKAL – Terhitung hingga bulan Desember 2019 mendatang sebanyak 123 Pegawai Negeri Sipil (PNS) di Kabupaten Tanjung Jabung Barat memasuki Batas Usia Pensiun (BUP).

Kepala Badan Kepegawaian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BKPSDM) Tanjab Barat, Drs. Encep Jarkasih dikonfirmadi mengatakan PNS yang memasuki batas usia pensiun (BUP) hingga Desember 2019 jumlahnya mencapai 123 orang.

Guna menutupi kekurangan itu, kata Encep, Pemerintah Kabupaten Tanjung Jabung Barat mengambil langkah dengan mengajukan 251 formasi CPNS dan P3K 2019 dan memberdayakan Tenaga honorer.

“Salah satu langkah untuk menutupi kekurangan aparatur, Pemkab Tanjab Barat membuka rekrutmen Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) dan tenaga PNS yang kemarin sudah diajukan pak Bupati 251 formasinya ke Menpan RB,” ungkap Encep Jarkasih, Minggu (14/07/19).

BACA JUGA :  Kerap Kebanjiran, PUPR akan Normalisasi Drainase Area Eks Rumdis Sekda

Pengajuan formasi oleh Pemerintah Tanjab Barat itu jelas Encep,  diprioritaskan untuk kebutuhan sumber daya aparatur yang memang mendesak saat ini yakni kebutuhan dasar pelayanan.

“Yang kita prioritaskan itu kebutuhan dasar mencakup tenaga kesehatan, pendidikan disamping itu juga ada tenaga penyuluh pertanian dan perikanan,” bebernya.

Selain melalui mekanisme rekrutmen, langkah Pemerintah Tanjab Barat untuk menutupi kekurangan Aparatur Sipil Negara tersebut, yakni dengan memberdayakan tenaga honorer. Mencakup TKK dan THL yang mendapatkan honor melalui kegiatan maupun terlibat dalam kepanitiaaan dimasing masing organisasi kelembagaan yang ada.

BACA JUGA :  Gandeng RSUD, Kodim 0419/Tanjab Melaksanakan Kegiatan Donor Darah

“Selain itu ada juga tenaga kontrak khusus dikelembagaan turut diberdayakan. Seperti yang ada di BKPSDM yakni Programer Komputer yang honornya dibayar sesuai dengan kualifikasi pendidikan dan kompetensi ini yang turut diberdayakan,” ujarnya.

Kendati ada langkah untuk menutupi kekurangan pegawai yang dilakukan oleh pemerintah daerah, ASN di Tanjab Barat masih mengalami kekurangan cukup signifikan.

Menurutnya hingga kini berdasarkan dari hasil analisa beban kerja (ABK) Organisasi Perangkat Daerah yang ada, kekurangan ASN di Tanjabbar mencapai lebih kurang 5000 an orang.(bs).

Editor : Tim Redaksi

Share :

Baca Juga

Pemerintahan

Bupati Hadiri Paripurna ke Dua Penyampaian Pemandangan Umum Fraksi

Pemerintahan

Sejulmlah Pejabat Administrator dan Pengawas di Tanjab Barat Kembali Dilantik

Pemerintahan

Bupati Perintahkan Inspektorat Imbau OPD Penuhi Dokumen Diminta BPK

Pemerintahan

Berikut Pejabat Struktural dan Fungsional Pemkab Tanjab Barat Lantik Hari Ini

Pemerintahan

Wabup Tanjabbar Himbau ASN Salurkan Zakat Melalui BAZNAS

Berita

Pemkab Tanjab Barat Lelang Terbuka Ratusan Kendaraan Dinas Mobin dan Motor

Pemerintahan

DPRD Tanjab Barat Paripurna Pertama, Bupati Menyampaikan LKPJ Tahun Anggaran 2021

Pemerintahan

Bupati Ingatkan Lurah Jangan Mark Up dan Fiktif Kelola Dana Kelurahan