LIVETV
Kunjungi RS DKT Jambi, Ini yang Disampaikan Menko PMK Muhajir Makmurkan Masjid, BKPRMI Jambi Luar Kota Gelar Yasinan Bulanan Rutin Danrem 042/Gapu Dampingi Menko PMK Sambangi RS Dr. Bratanata Jambi Ulil Amri, Anggota DPRD Muaro Jambi Aktif Kunjungi Kegiatan Vaksinasi PAC Pemuda Pancasila Kecamatan Jaluko Periode 2020-2023 Dikukuhkan

Home / Advetorial / Parlemen

Rabu, 10 Juli 2019 - 08:09 WIB

Pansus III DPRD Tanjab Barat Pelajari Perda PKL di Pemkab Inhu

KUALA TUNGKAL – Panitia Khusus (Pansus) Rancangan Peraturan Daerah (Ranperda) DPRD Tanjung Jabung Barat lakukan Studi Banding ke Pemerintah Kabupaten Indragiri Ulu, Riau, Jumat (04/07/19) lalu.

Studi ini dilakukan untuk melakukan peningkatan penanganan dan penataan Pedagang Kaki Lima (PKL), yang nantinya akan di aplikasikan di Kabupaten Tanjung Jabung Barat yang dituangkan dalam bentuk Perda. Raperda PKL ini juga merupakan Raperda inisyatif DPRD Tanjab Barat.

Rombongan Pansus diikuti Sekretaris DPRD dan anggota Pansusu III DPRD diantaranya Budi Azwar, Maratul Kiftiah serta OPD terkait diantaranya Kabid Perdagangan Dinas KUKM Perindag Yenni, SH Kasat Pol PP Samsul Juhari, S.Sos.

BACA JUGA :  Kunjungi RS DKT Jambi, Ini yang Disampaikan Menko PMK Muhajir

Wakil Ketua DPRD Tanjung Jabung Barat Mulyani Siregar, SH sekaligus selaku Ketua Pansus menjelaskan, alasan dipilihnya Inhu sebagai salah satu tempat studi banding, lantara Pemkab disana telah memiliki Perda PKL dan bisa diterapkan.

Sehingga pansus bisa membandingkan proses penyusunan perda, penetapan serta evaluasi kegunaan, kelemahan, pengawasan, perizinan maupun dalam implementasi perda nantinya.

“Jadi, inilah salah satu alasan yang membuat kita memilih Inhu sebagai tempat Studi Banding. Dan hasil Studi Banding ini, akan kita harmonisasikan dengan berbagai pihak terkait untuk nantinya diaplikasikan di Tanjab Barat,” ungkap Mulyani dihubungi via ponselnya, Rabu (10/07/19).

BACA JUGA :  Ulil Amri, Anggota DPRD Muaro Jambi Aktif Kunjungi Kegiatan Vaksinasi

Mulyani menegaskan proses penetapan Ranperda menjadi Perda, perlu banyak pertimbangan. Selama ini lanjutnya saat ini Pemkab Tanjab Barat baru memiliki Perda Nomor : 5 tahun 2005 tentang Ketertiban Umum (Tibum) yang digunakan untuk penanganan PKL.

“Prinsipnya, Perda itu sebagai penegasan harus ada norma, adat istiadat, aturan yang mengikat, supaya ada ketertiban hukum dan PKL dapat dilakukan sesuai fungsi dan peruntukannya,” katanya.

BACA JUGA :  Kunjungi RS DKT Jambi, Ini yang Disampaikan Menko PMK Muhajir

Lanjutnya, karena menyangkut dengan hajat hidup orang banyak. Sehingga, produk Perda yang merupakan payung hukum dalam pembangunan, harus bersinergi dengan pertumbuhan ekonomi dan kepentingan masyarakat banyak.

“Atas dasar pertimbangan itu maka butuh payung hukum guna mendapatkan pengelolaan PKL yang baik. Maka semua informasi, masukan yang telah kita terima dan menjadi sangat penting sebagai muatan bagi kita untuk saat pembahasan penyeusunan ranperda bersama organisasi perangkat daerah hingga penetapan,” tuturnya. (Bs)

Editor : Tim Redaksi

Share :

Baca Juga

Advetorial

Ketua TP PKK Tanjabbar Ikuti Webinar dengan TP PKK Pusat

Advetorial

Danrem 042/Gapu Ingatkan Anggota Jajaran Pakai Narkoba Akan Dipecat

Advetorial

KKG Profesional Hasilkan Guru Produktif

Advetorial

Danrem 042/Gapu Hadiri Peringatan Hari Bhakti Adhyaksa ke 60

Advetorial

Sejumlah Personil Polres Tanjabbar Sudah Lakukan Rapid Tes

Advetorial

Perhatian pada Medis dan Warga Jalani Isolasi, Kapolres Tanjabbar Bersama Dandim Berikan Support dan Extra Fooding

Advetorial

Wabup Tanjab Barat Hadiri Lepas Sambut Komandan Korem 042/Garuda Putih Jambi

Advetorial

Bupati Safrial Buka Sosialisasi Rencana Aksi Nasional P4GN BNNP Jambi