LIVE TV
Terduga Pelaku Pembunuhan Janda di Kebun Karet Ditangkap Polisi Tingkatkan Kualitas Kelompok Tani, PetroChina Gandeng FP UNJA Berikan Pelatihan Pembuatan 3-Bio Wabup Hairan Ikuti Rakor Kebijakan Fasikitasi Komda Lansia Provinsi Jambi Kapolda Jambi Tinjau Tempat Isolasi Pasien Covid-19 Grand Malioboro Prajurit Korem 042 Gapu Dukung Penanganan PPKM di Kota Jambi

Home / Tanjab Barat

Jumat, 30 Oktober 2020 - 21:10 WIB

Kisah Ibu Suprapti, Guru dari Pedesaan Tanjab Barat, Ajarkan Anak Baca Tulis di Tengah Pandemi

FOTO : Kondisi Belajar Anak-anak yang diberikan oleh Ibu Suparti di Emper Rumah

FOTO : Kondisi Belajar Anak-anak yang diberikan oleh Ibu Suparti di Emper Rumah

TUNGKAL ULU – Suprapti (48) merasa prihatin dengan anak-anak kelas 1 yang tidak memiliki handphone, sehingga sulit memiliki kesempatan belajar daring. Ia setiap hari harus menerima siswa yang ingin belajar, terutama memperlancar baca tulis.

Tempat ia mengajar di SDN 92/V Gemuruh, Tanjung Jabung Barat, Jambi, yang berada di daerah pedesaan Tungkal Ulu.

Setelah Pemerintah mengumumkan siswa harus belajar dari rumah untuk mencegah penularan Covid-19, Suprapti mulai menyusun jadwal pembelajaran jarak jauh (PJJ) dengan memanfaatkan grup WhatsApp paguyuban kelas.

“Menggunakan WA karena murah meriah, namun ya itu kendalanya tidak setiap orangtua punya Handpone,” ujar Suprapti yang juga fasilitator daerah Program PINTAR Tanoto Foundation.

Ia menyadari pembelajaran daring ini memerlukan dukungan orangtua.

“Pertama saya prioritaskan pertama adalah berkomunikasi, termasuk saya datangi rumah mereka, saya juga meyakinkan orangtua siswa untuk mendukung kebutuhan belajar dari rumah bagi anak-anaknya,” tukas Suprapti, Jum’at, (30/10).

Manfaatkan Teras Rumah untuk Belajar

Sebagai fasilitator kelas awal Tanoto Foundation, ia banyak memiliki strategi dan media untuk membuat anak cepat membaca, yang terpenting baginya anak tersebut mau belajar.

BACA JUGA :  Bupati Anwar Sadat Jadi Narasumber Pelatihan Teknis Komoditas Padi di BPP Provinsi Jambi Kecamatan Pengabuan

“Mulai dari pengenalan huruf, suku kata, dan kata, karena siswa masih kelas satu, jadi harus pelan-pelan, tidak boleh buru-buru,” katanya lagi.

Karena kebanyakan orangtua siswa adalah buruh kelapa sawit dan memerlukan dukungan dari Suprapti, mereka memasrahkan untuk belajar calistung (membaca, menulis dan berhitung kepada suprapti.

“Waktunya dibagi, dan tidak semua, jadi saya petakan dulu mana yang belum benar benar bisa membaca, tidak saya gabungkan,” ujarnya.

Suprapti juga membagi beberapa shift agar tidak berkumpul banyak-banyak.

“Yang saya utamakan siswa yang tidak memiliki handphone,” katanya.

Jadi harus benar-benar selektif, karena niat mulia Suprapti ini harus diapresiasi, menyediakan waktu dan teras rumahnya menjadi tempat belajar bagi siswa yang baru masuk sekolah dasar.

Bergantian Belajar

Pagi hari biasanya ada satu sampai dua shift. Setiap shift berisi tiga orang. Mereka dengan sabar bergantian agar tidak berjubel. Selain itu, Suprapti juga tetap mematuhi protokol kesehatan sesuai anjuran pemerintah.

BACA JUGA :  Bupati Berharap Tak Ada yang Menolak Pemasangan Jargas Rumah Tangga

“Pakai masker dan jaga jarak itu wajib, saya sampaikan ke orangtuanya. Juga tidak bersalaman dulu dengan siswa,” ujarnya.

Materi yang diberikan Suprapti seperti pengenalan huruf, menggunakan kartu huruf, lalu meningkat ke suku kata, sampai kata.

“Saya bagi juga, ada membaca terbimbing, lalu membaca bersama, namun sebagai dasar saya mengenalkan materi huruf, suku kata dan kata dulu, sampai memahami makna kata per kata,” ujarnya mantap.

Seperti pagi itu ia mengajar Bilqis Sidqia, Muhammad Fadli, Azka Al Riziq, Suprapti merasa senang karena mereka sudah bisa membaca.

“Tidak bisa dilukiskan dengan kata-kata manakala murid kita bisa membaca dengan lancar,” katanya.

Bagi Suprapti, siswa lancar membaca adalah pondasi untuk ke kelas berikutnya, karena dengan membaca siswanya akan lebih banyak tahu ilmu pengetahuan.

“Siswa lebih percaya diri juga,” tutupnya.(*)

Share :

Baca Juga

Tanjab Barat

Bupati Bersama Sagtas Covid-19 Simulasi Prokes Salat Idul Fitri di Ponpes Al Baqiatush Shalihat

Tanjab Barat

Jenazah Laki-Laki Tanpa Identitas Akan Dimakamkan dengan SOP Covid-19

Tanjab Barat

TNI-Polri dan Pemda Tanjab Barat Lakukan Pengamanan Malam Hari Raya Idul Adha 1442 H

Covid-19

Hari Ini 3 Pasien Covid-19 di Jambi Dinyatakan Sembuh

Tanjab Barat

Besok Pemadaman Listrik di 4 Wilayah ini

Tanjab Barat

Korban Kebakaran di Teluk Nilau Dapat Bantuan dari Bupati dan Kapolres

Tanjab Barat

Ketua KNPI Tanjab Barat Buka ITBL Season 2020/2021

Tanjab Barat

TP PKK Tanjabbar Gelar Kegiatan Peduli Anak Yatim