Dikritik Banyak Pihak Soal Format Debat Capres-Cawapres, KPU Ngaku Itu Masih Rencana

- Redaksi

Minggu, 3 Desember 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Komisioner KPU Idham Holik. FOTO : Kumparan

Komisioner KPU Idham Holik. FOTO : Kumparan

JAKARTA – Komisioner KPU Idham Holik menjelaskan format debat capres-cawapres yang akhir-akhir ini dikritik oleh sejumlah pihak. Salah satu kritiknya adalah kehadiran capres sebagai pendamping saat debat cawapres.

Idham mengatakan, format tersebut masih merupakan rencana dan belum final.

“Rencana,” kata Idham kepada kumparan, Sabtu (2/11/23).

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Meski demikian, Idham meyakinkan bahwa format debat sesuai dengan UU Pemilu. Menurutnya, meski cawapres nanti akan didampingi capres, aktor utama dalam debat tetap si cawapres.

“Setiap debat rencananya akan didampingi oleh pasangan masing-masing. Misalnya pada saat debat capres, aktor utamanya adalah capres itu sendiri dalam menyampaikan pendalaman materi visi, misi, dan program pencalonan,” jelasnya.

Sehingga, lanjut Idham, hal tersebut masih sesuai dengan UU Pemilu terkait format debat.

“Dalam debat ini, cawapres [atau capres] hanya mendampingi saja. Hal ini tidak melanggar perundang-undangan pemilu, begitu juga sebaliknya,” ujarnya.

“Aktor utama debat sesuai UU Pemilu sebagaimana termaktub dalam Pasal 277 ayat (1) dan penjelasan Pasal 277 ayat (1) Peraturan KPU Nomor 15 Tahun 2023,” ujar dia.

KPU Tetapkan Jadwal dan Tema Debat Capres-Cawapres

Sebelumnya, Komisi Pemilihan Umum (KPU) telah menetapkan jadwal pelaksanaan dan tema debat capres-cawapres pada Pilpres 2024.

KPU menyebut format debat Pilpres 2024 itu merupakan kesepakatan antara KPU dan perwakilan tim sukses tiga pasangan capres-cawapres. Kesepakatan dibuat dalam pertemuan di Kantor KPU RI, Rabu (29/11/23).

“Ini kan kita bicarakan, kita sepakati baiknya yang mana. Ini (format debat pasangan hadir selalu) salah satu kesepakatan yang kita capai,” ujar Hasyim.

Pernyataan tersebut malah bertolak belakang dengan Capres Nomor Urut 1 Anies Baswedan.

Menyebut pihaknya tidak ada dilibatkan dalalm menetapkan jadwal pelaksanaan dan tema debat capres-cawapres pada Pilpres 2024. Bahkan Anies mengaku terkejut dan mengklaim akan berkirim surat ke KPU soal Debat dimaksud.

“Maka itu kita terkejut, belum bicara bersama tapi sudah ditetapkan. Nah pada waktunya surat itu juga akan disampaikan (Pandangan tim Anies – Cak Imin/AMIN ke KPU),” kata Anies kepada wartawan di Grand Sahid Jaya Hotel, Jakarta Pusat, seperti dikutip cnbcindonesia.com, Sabtu (2/12/23).

Dilaiin pihak, Deputi Hukum Tim Pemenangan Nasional (TPN) Ganjar–Mahfud, Todung Mulya Lubis, menyayangkan sikap inkonsistensi Komisi Pemilihan Umum (KPU) dalam menyelenggarakan debat capres-cawapres di Pilpres 2024.

Menurutnya, sikap KPU yang meniadakan debat khusus cawapres menyimpang dari ketentuan yang diatur dalam pasal 277 Undang-Undang No 7/2017 tentang Pemilu junto Pasal 50 PerKPU Nomor 15/2023.

“Seharusnya KPU berpegang pada peraturan yang telah ditetapkan yaitu pelaksanaan debat Pilpres 2024 akan digelar sebanyak lima kali yang terdiri dari tiga kali debat capres dan dua kali debat cawapres,” ujar Todung di Press Conference Live, Sabtu (2/12/23).

Menurutnya, pernyataan Ketua KPU Hasyim Asy’ari debat akan dilakukan dengan menghadirkan capres-cawapres dalam lima kali acara adalah menyimpang. Dia mengungkapkan, kebijakan ini menghilangkan kesempatan publik untuk menilai secara utuh kualitas cawapres, yang akan menjadi orang nomor 2 di republik ini.

Todung menegaskan, rakyat berhak tahu kualitas, kecerdasan dan komitmen capres dan cawapres secara seimbang karena Presiden dan Wakil Presiden merupakan dwi tunggal yang tak bisa dipisahkan satu sama lainnya. Bahkan dalam keadaan tertentu, Wakil Presiden harus menggantikan peran Presiden pada suatu agenda.

“Wakil presiden bukan semata-mata ban serap. Dia juga pemimpin. Bukan mustahil dalam keadaan di mana presiden tak bisa menjalankan fungsinya, wakil presiden yang akan mengambil alih tugas dan fungsi sebagai kepala pemerintahan dan kepala negara,” tutur Todung.*

Komentar pada Artikel ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.

Penulis : Redaksi

Sumber Berita : Lintastungkal

Berita Terkait

Dandim 0415/Jambi Hadiri Rapat Pleno Rekapitulasi Perolehan Suara tingkat Kota Jambi
Personel Polairud Jambi dan Bhayangkari Mendapatkan Motivasi dari Sang Pakar Komunikasi dan Motivator Nasional
Ditpolairud Polda Jambi Fasilitasi Silaturahmi DR Aqua Dwipayana Pakar Komunikasi Motivator Nasional dengan Wartawan Jambi
Budayakan Sehat dan Selamat dalam Bekerja, PetroChina Gelar Seminar K3
Bulog Kuala Tungkal ; Stok Beras Aman Bahkan Hingga Idul Fitri
Demokrasi Itu Milik Rakyat yang Harus Dijaga dan Diperjuangkan
Polrestabes Medan Amankan Wanita DPO Pelaku Penganiayaan Mertua
Dirpolairud Polda Jambi Ikuti Rakernis Polairud Baharkam Polri Tahun 2024
Berita ini 111 kali dibaca
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.

Berita Terkait

Sabtu, 2 Maret 2024 - 00:38 WIB

Personel Polairud Jambi dan Bhayangkari Mendapatkan Motivasi dari Sang Pakar Komunikasi dan Motivator Nasional

Jumat, 1 Maret 2024 - 00:33 WIB

Ditpolairud Polda Jambi Fasilitasi Silaturahmi DR Aqua Dwipayana Pakar Komunikasi Motivator Nasional dengan Wartawan Jambi

Kamis, 29 Februari 2024 - 18:49 WIB

Budayakan Sehat dan Selamat dalam Bekerja, PetroChina Gelar Seminar K3

Rabu, 28 Februari 2024 - 22:10 WIB

Bulog Kuala Tungkal ; Stok Beras Aman Bahkan Hingga Idul Fitri

Senin, 26 Februari 2024 - 09:53 WIB

Demokrasi Itu Milik Rakyat yang Harus Dijaga dan Diperjuangkan

Minggu, 25 Februari 2024 - 01:43 WIB

Polrestabes Medan Amankan Wanita DPO Pelaku Penganiayaan Mertua

Selasa, 20 Februari 2024 - 11:52 WIB

Dirpolairud Polda Jambi Ikuti Rakernis Polairud Baharkam Polri Tahun 2024

Senin, 19 Februari 2024 - 13:59 WIB

Hasil Prediksi 5 Kursi Partai NasDem Tanjab Barat Bidik Jabatan Bupati Saat Pilkada

Berita Terbaru