indexexchange.com, 192806, RESELLER, 50b1c356f2c5c8fc smaato.com, 1100042823, RESELLER, 07bcf65f187117b4 opera.com, pub5766157273984, DIRECT, 55a0c5fd61378de3 pubmatic.com, 158565, RESELLER, 5d62403b186f2ace yahoo.com, 58935, RESELLER, e1a5b5b6e3255540 appnexus.com, 13227, RESELLER
    LIVETV
OPD Tanjab Barat Sudah Menyiapkan 48 Sapi dan 3 Ekor Kambing Untuk di Kurban Al Haris Apresiasi SKK Migas dalam Mendorong Peningkatan Ekonomi Masyarakat Jambi Kapan 5 Pejabat Hasil Seleksi Terbuka Dilantik, Begini Kata Pj Bupati Muaro Jambi BREAKING NEWS : Satu Unit Rumah di Desa Tungkal I Terbakar Menyongsong Pemilu 2024, Bawaslu Tanjab Barat Kunjungi Kantor DPC PDI Perjuangan

Home / Berita

Rabu, 28 April 2021 - 10:38 WIB

Tedjo; Buat Jaga Lautan, TNI Perlu 16 Kapal Selam

Sejumlah prajurit TNI-AL awak kapal selam KRI Nanggala-402 berada di atas lambung kapal setibanya di Dermaga Koarmatim, Ujung, Surabaya, Jatim, Senin (6/2/2012). Kapal selam tersebut kembali bergabung dengan TNI AL usai menjalani perbaikan menyeluruh di galangan kapal Daewoo Shipbuilding & Marine Engineering, Okpo, Korea Selatan. [Antara/M Risyal Hidayat]

Sejumlah prajurit TNI-AL awak kapal selam KRI Nanggala-402 berada di atas lambung kapal setibanya di Dermaga Koarmatim, Ujung, Surabaya, Jatim, Senin (6/2/2012). Kapal selam tersebut kembali bergabung dengan TNI AL usai menjalani perbaikan menyeluruh di galangan kapal Daewoo Shipbuilding & Marine Engineering, Okpo, Korea Selatan. [Antara/M Risyal Hidayat]

JAKARTA – Indonesia memiliki beberapa kapal selam. Sebagai negara maritim, tentu saja jumlah kepemilikan kapal selam adalah hal yang sangat krusial bagi Indonesia.

Hilangnya KRI Nanggala-402 yang baru saja terjadi ini tentu saja menjadi catatan penting. Sebelumnya, Indonesia memiliki lima kapal selam, termasuk KRI Nanggala-402.

Dalam catatan yang dikutip VIVA Militer dari UN Statistics (Data Statistik Persatuan Bangsa-Bangsa) tahun 2005, Indonesia memiliki luas total lebih dari 1,9 juta kilometer persegi. Dan seperti yang diketahui, 76,4 persen dari wilayah Indonesia adalah perairan.

Dengan luas wilayah perairan yang disebutkan tadi, maka Indonesia dalam hal ini TNI Angkatan Laut sangat memerlukan armada pendukung tugas pengamanan.

Hal ini yang sempat dikatakan oleh mantan Kepala Staf TNI Angkatan Laut, Laksamana TNI (Purn.) Tedjo Edhie Purdjianto, dalam sebuah diskusi bersama Letjen TNI (Purn.) Prabowo Subianto Djojohadikusumo.

BACA JUGA :  Kapolres Tanjabbar Bersama Forkopimda Mengikuti Upacara Hari Bhayangkara ke-76 Via Virtual

Tedjo mengatakan, bukan cuma jumlah kapal selamnya saja yang perlu dimiliki dalam kuantitas banyak. Tetapi juga, kemampuan atau kapabilitas unit kapal selamnya pun perlu diperhatikan.

Sebagai mantan orang nomor satu di TNI Angkatan Laut, Tedjo yang juga pernah menduduki posisi sebagai Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan Republik Indonesia (Menkopolhukam RI), tahu persis seperti apa postur ideal alat utama sistem persenjataan (alutsista) yang dibutuhkan.

“Bukan hanya jumlah yang harus miliki, namun capability juga harus kita miliki. Jadi selain jumlah tadi saya katakan kapabilitas, untuk meng-cover seluruh wilayah kita membutuhkan idealnya 16 (unit) kapal selam,” ucap Tedjo.

BACA JUGA :  Kapolda Jambi Pimpin Sertijab 4 PJU dan 2 Kapolres

Dari pernyataan Tedjo itu, bisa terlihat bahwa TNI Angkatan Laut masih membutuhkan setidaknya 12 unit kapal selam lagi untuk mendukung tugasnya mengamankan wilayah kedaulatan NKRI di perairan. Pasca tenggelamnya kapal selam KRI Nanggala (402).

Selain kapal selam, tentunya TNI Angkatan Laut juga membutuhkan sejumlah unit kapal lain semisal frigate dan korvet.

Melamgsir dari VIVA Militer bahwa setelah KRI Nanggala (402) karam, tinggal ada empat kapal selam TNI Angkatan Laut yang tersisa. Keempat kapal selam itu adalah KRI Cakra (401), KRI Nagapasa (403), KRI Ardadedali (404), dan KRI Alugoro (405).

Share :

Baca Juga

Berita

TMMD Ke-112 Kodim 1004/Kotabaru Resmi Dibuka

Berita

PBNU Keluarkan Pernyataan Sikap Minta Pilkada 2020 Ditunda

Berita

Automated Containers Make Organic Urban Farming Feasible

Berita

ISPU Kurang Sehat, Dikbud Keluarkan Imbau ke Sekolah

Berita

Kapolres Tanjabbar dan OKP Keliling Pasar Bagikan Masker Sehat Produksi Penjahit Lokal

Berita

KPU Tanjab Barat Musnahkan Ratusan Soal Tes Tertulis Calon Anggota PPK

Berita

Bupati Anwar Sadat Launching Batik Khas Tanjab Barat, Lihat Disini Foto-Fotonya

Berita

Besok, Tongkat Komando Jabatan Dandim 0420/Sarko Akan Diserah Terimakan