LIVETV
Polres Muaro Jambi Gelar Apel Kesiapsiagaan Bencana Firman Shantyabudi Resmikan Mako Polairud Polda Jambi Ini Aturan Terkait Natal dan Tahun Baru Terhadap Sekolah 163 CPNS Tanjab Barat Terima SK Pengangkatan PNS Sarifudin Mengingatkan BLT Tidak Dimanfaatkan Untuk Mengambil Keuntungan

Home / Pemerintahan

Selasa, 26 Oktober 2021 - 08:24 WIB

Bupati ikuti Rakornas Percepatan Vaksinasi Bersama Presiden

Bupati Tanjab Barat H. Anwar Sadat Saat Ikuti Rakornas Percepatan Vaksinasi bersama Presiden Indonesia, Joko Widodo via Zoom Meeting, Senin (25/10). FOTO : PROKOPIM.

Bupati Tanjab Barat H. Anwar Sadat Saat Ikuti Rakornas Percepatan Vaksinasi bersama Presiden Indonesia, Joko Widodo via Zoom Meeting, Senin (25/10). FOTO : PROKOPIM.

KUALA TUNGKAL – Bupati Tanjung Jabung Barat H. Anwar Sadat didampingi Sekretaris Daerah, Kabag Tata Pemerintahan, dan Kepala BPKAD, ikuti Rakornas Percepatan Vaksinasi bersama Presiden Indonesia, Joko Widodo via Zoom Meeting, Senin (25/10/21).

Presiden dalam arahannya, sampaikan jika melihat dari negara lain, ada tiga permasalahan pokok terkait peningkatan kasus Covid 19.

Ketiganya diantaranya karena rileksasi yang terlalu cepat dan tidak melalui tahapan-tahapan yang baik, sedangkan di Indonesia proses atau tahapan-tahapannya telah dilakukan dengan baik.

Selanjutnya, berkurangnya disiplin dalam penerapan protokol kesehatan, seperti kita ketahui di beberapa negara sudah lepas masker di tempat terbuka maupun tempat tertutup. Terakhir, presiden sampaikan terkait sekolah dengan pembelajaran tatap muka agar dilakukan dengan hati hati, karena di beberapa negara, 14 ℅ kenaikan kasus Covid-19 disebabkan oleh pembelajaran tatap muka, contohnya kasus di negara Brazil.

BACA JUGA :  Ini Aturan Terkait Natal dan Tahun Baru Terhadap Sekolah

“Saya mengharapkan bapak ibu Gubernur, Bupati, Walikota, dan seluruh jajaran Forkopimda hari ini perlu ditingkatkan pengawasan pada sekolah, kita juga perlu menejemen pengawasan lapangan, yang mana sangatlah di perlukan sehingga kejadian kejadian di negara lain tidak terjadi di negara kita Indonesia,” ujarnya.

BACA JUGA :  Alasan Lupa, 14 Warga Terjaring Operasi Yustisi Tetap Dikenakan Sanksi Denda 

“Yang kedua, Kita sekarang ini dosis kedua vaksin hanya mencapai 32℅, sedangkan dosis pertama baru 54℅, sedangkan negara lain sudah 67℅,” tambahnya.

Presiden tegaskan, penerapan protokol kesehatan merupakan kunci utama pencegahan penyebaran Covid-19. Presiden juga ingatkan agar Pemerintah lebih waspada terhadap kenaikan kasus covid 19, meskipun kecil peningkatan angka kasusnya.

“Kemudian juga ada 105 kabupaten kota di 30 Provinsi yang kasus positifnya naik, meskipun sedikit tetapi tetap harus di waspadai,” ujarnya.

“Total dosis sampai hari ini 182 juta dosis. Dosis yang pertama 54℅ dan kedua 32℅

BACA JUGA :  Basarnas Jambi Berangkatkan Tim Pencarian Anak 7 Tahun Tenggelam di Bangko

Dan kembali mengingat kan yang namanya vaksin harus terus di kejar, baik vaksinasi dosis pertama maupun yang kedua. Karena sudah 237 juta yang telah terkirim ke daerah-daerah, bagi daerah yang vaksinasinya masih rendah di bawah 50℅ agar bisa mengejar di atas 50℅ di bulan November, dan bisa mencapai 70℅ di akhir bulan Desember

“Hal ini sangat penting sekali agar kita menjaga dan melindungi rakyat kita dari terpaparnya kovid 19,” pungkas Jokowi.(**)

Share :

Baca Juga

Pemerintahan

Pengelolaan Sampah Masih Jadi Momok, Pemkab Tanjab Barat Akan Gandeng Perusahan

Pemerintahan

Kasus Baru Positif Covid-19 di Tanjabbar, Sekda Himbau ASN Patuhi Protokol Kesehatan

Pemerintahan

Pemkab Tanjab Barat Gelar Rapat Kerja dengan 57 Perusahaan Forum TJSLP

Advetorial

Hakordia 2019, Amir Sakib Ajak Masyarakat dan Generasi Muda Perangi Korupsi

Pemerintahan

ASN Pemkab Tanjab Barat Gelar Upacara HUT Korpri Ke 47

Pemerintahan

Kisruh Lahan Teluk Nilau, Bupati Warning PT WKS Jangan Ada Data Fiktif

Pilihan Editor

Tahun Ini, 147 PNS di Pemkab Tanjab Barat Pensiun

Pemerintahan

ASN di Tanjab Barat Wajib Update Data Melalui Aplikasi MySAPK