LIVETV
Polres Muaro Jambi Gelar Apel Kesiapsiagaan Bencana Firman Shantyabudi Resmikan Mako Polairud Polda Jambi Ini Aturan Terkait Natal dan Tahun Baru Terhadap Sekolah 163 CPNS Tanjab Barat Terima SK Pengangkatan PNS Sarifudin Mengingatkan BLT Tidak Dimanfaatkan Untuk Mengambil Keuntungan

Home / Merangin

Kamis, 28 Oktober 2021 - 10:36 WIB

Diduga Keracunan Puluhan Santri Ponpes Madinatul Ulum Merangin Dilarikan ke RSUD

Tampak Petugas dan Pengurus Ponpes Madinatul Ulum Mengurus dan Menangani Santri yang Diduga Keracuan. FOTO : jambiekspose.com

Tampak Petugas dan Pengurus Ponpes Madinatul Ulum Mengurus dan Menangani Santri yang Diduga Keracuan. FOTO : jambiekspose.com

MERANGIN – Puluhan santri di Pondok Pesantren Madinatul Ulum, Kecamatan Pamenang, Kabupaten Merangin, Jambi, harus dilarikan ke rumah sakit lantaran diduga keracunan makanan.

Peristiwa ini berawal pada Rabu (27/10/21) pagi. Saat itu terdapat salah seorang santri yang merasa pusing, mual serta sesak napas setelah mengkonsumsi makanan.

Atas kejadian tersebut, pihak Ponpes Madinatul Ulum langsung membawa seluruh Santri ke Puskesmas untuk dilakukan perawatan, hingga malam ini Santri semakin banyak yang dirawat, jumlahnya mencapai empat puluh Santri lebih.

BACA JUGA :  Kronologi Laka Maut di Tanjung Bojo Scoopy VS Legenda, Hingga Korban Terbakar

“Jadi saat ini kita masih melakukan pengecekan lagi, santri-santri yang jatuh sakit berbarengan ini nantinya akan kita cek lagi sampel makanannya juga akan kita dicek di laboratorium. Santri-santri ini diduga alami keracunan makanan saat hendak akan divaksin, bukan karena divaksin, karena yang alami sakit ini juga banyak santri yang belum divaksin,” kata Kapolsek Pamenang, IPTU Fatkur Rohma dikutip detikom, Kamis (28/10/21).

Dari informasi yang diterima, santri-santri ini pada Rabu (27/10) pagi, hendak melakukan vaksinasi COVID-19 di pesantren. Sebelum divaksin, para santri terlebih dahulu mengkonsumsi makanan.

BACA JUGA :  Alasan Lupa, 14 Warga Terjaring Operasi Yustisi Tetap Dikenakan Sanksi Denda 

Setelah makan, santri itu kemudian mengalami keluhan sakit hingga dibawa terlebih dahulu ke Puskesmas. Jumlah santri yang diduga alami keracunan awalnya tidak banyak, namun jumlah terus bertambah hingga kini teracat ada 62 santri yang diduga keracunan.

“Saat ini kita masih melakukan penyelidikan lebih lanjut terkait hal ini, sementara santri-santri ini dirawat di Puskesmas lebih dulu, karena juga ada orang tua mereka yang ikut menemani. Nanti baik sampel makanan dan minuman akan kita cek lagi,” ujarnya.

BACA JUGA :  Warga Desa Sungai Bertam Serbu Vaksinasi Massal

Dari 62 santri yang diduga keracunan makanan ini sebagian telah dilarikan ke rumah sakit. Mereka yang dilarikan ke rumah sakit lantaran pasien yang dirawat di Puskesmas terlalu banyak.

“Sudah sebagian kita jemput pasien, guna dibawa ke rumah sakit. Jadi kemungkinan, mereka ini sebelum vaksin makan dahulu. Dugaan kita sementara mereka keracunan makanan,” kata Direktur RSU Kolonel Abunjani Bangko, dr Saphelieo dikutip detikom.(*)

Share :

Baca Juga

Merangin

Percepat UT Ada di Merangin, Mashuri Temui Rektor UT di Pondok Cabe Tanggerang

Merangin

Mashuri Minta Desa Komitmen Turunkan Stunting

Merangin

Bupati Merangin Melayat Remaja Korban Diterkam Harimau

Merangin

Danrem 042 Gapu : TMMD Meningkatkan Akselerasi Pembangunan di Daerah

Merangin

Dikira Ditangkap, Anak Pemulung Kaget Disekolahkan Kapolres Merangin

Merangin

Danrem Garuda Putih Hadiri Pelantikan Bupati Merangin

Merangin

Kronologis Remaja Air Batu Meninggal Diterkam Harimau

Merangin

Tim Pemenangan Paslon Gubernur Jambi Kabupaten Merangin Deklarasi Pilkada Damai, Sejuk dan Sehat